Mengudap nYamlengnya Sate Karang Pak Prapto

September 29, 2009 at 9:01 pm | Posted in Acara Keluarga, Kuliner | 2 Comments

Mengudap nYamlengnya Sate Karang Pak Prapto

Sate Karang Pak Prapto, Jl. Nyi Pembayun, Lapangan Karang Kota Gede
Telp. (0274)7807371 / 4436701

Rabu 23 September 2009, saya dan Mas Eka berencana menikmati makan malam di sate Karang Kotagede. Kami sudah cukup lama merencanakan menikmati salah satu ikon kuliner ini bersama-sama karena terpesona oleh kabar nikmatnya sate karang. Kami kemudian mengajak Mas Kun yang kebetulan sedang mudik ke Jogja untuk ikut serta. Setelah maghrib, kami bertiga bersama keluarga masing-masing berangkat menggunakan Innova Mas Kun, 10 orang termasuk anak-anak berjejalan di dalam mobil. Dari rumah Turi yang terletak di utara Jogja, kami harus menyeberang Jogja yang macet di waktu lebaran untuk sampai di Kotagede. Untuk mengantisipasi itu, kami lewat jalan pedesaan yang langsung tembus ke ringroad Maguwoharjo, menuju Janti, keselatan dan sampai lapangan karang setela menempuh satu jam perjalanan.

Sate Karang merupakan salah satu ikon kuliner Kota Gede. Disebut Sate Karang karena lokasi penjualannya di Lapangan Karang, Kota Gede. Sate ini dibuat dari daging sapi yang dibumbui saus kacang lalu disajikan bersama lontong dan kuah lodeh. Sate Karang mulai berjualan sejak tahun 1948, dijajakan berkeliling oleh Pak Karyo Semito, ayah Pak Prapto. Dan sejak tahun 1955, Pak Karyo memutuskan menetap di Lapangan Karang. Ada dua orang anak penerus Pak Karyo dalam berjualan sate sapi, Pak Prapto di lapangan Karang ini dan Pak Cipto yang membuka warung di jalan Kemasan Kotagede.

Sate Pak PraptoSate Karang Pak Prapto

Ketika kami sampai, sekitar jam 8 malam, pengunjung sangat ramai, sehingga kami hanya memperoleh sedikit tikar di bawah tenda. Warung makan ini memang tidak menyediakan kursi sebagai tempat duduk, hanya tikar yang dihamparkan di atas tanah lapangan dan trotoar, ada yang beratap tenda dan ada yang beratap langit. Kami kemudian memesan minuman dan makanan. Minuman yang tersedia adalah teh poci dan wedang ronde. Saya memesan keduanya. Sedangkan makanannya yang tersedia di sate karang adalah sate bumbu kacang, sate bumbu kecap, sate bumbu kocor, lontong bumbu kacang dan lontong sayur sayangnya sate bumbu kocornya sudah habis.

GerobakGerobak

Sambil menunggu pesanan kami siap, saya mengambil foto-foto, salah satunya foto gerobak dorong dulu digunakan untuk berjualan keliling kotagede, namun sekarang diparkir di sisi Utara-Timur lapangan Karang.

mBakar SateMembakar Sate

Saya juga sempat bertanya kepada Mas yang sedang membakar sate mengenai sate karang ini. Daging sapi bagian punggung bagian pinggir yang sudah dihilangkan ototnya direndam dalam bumbu rahasia. Kemudian daging yang sudah disunduki dipanggang di atas arang yang membara. Dalam sehari, diperlukan 20-25 kg daging sapi untuk bahan sate, sedangkan pada hari lebaran seperti saat kami berkunjung bisa menghabiskan 50 kg daging.

RondeWedang Ronde

Pesanan minuman kami datang tidak lama kemudian, wedang ronde yang datang pertama kali. Wedang ronde adalah minuman khas Jogja, yang terdiri dari kolang-kaling, kacang sangrai, 2 atau 3 bola ronde kecil berwarna putih yang manis dan seduhan air dari ekstrak jahe parutan.

Teh PociTeh Poci

Teh poci, bukan merupakan menu asli sate karang, namun di dekat Pak Prapto ada yang berjualan teh poci gula batu. Saya yang terbiasa minum teh sehabis makan memesan teh poci ini untuk mat-matan setelah makan.

SateSate Kacang

Sate bumbu kacang adalah daging sapi yang dibumbui saus kacang, satu porsi terdiri dari sepuluh tusuk sate yang diatasnya diberi bumbu kacang.

Lontong SayurLontong Sayur

Lontong sayur ini terdiri dari lontong yang dicampur dengan lodeh tempe. Lodeh ini kuahnya menggunakan potongan otot yang tidak dipakai sebagai sate agar terasa gurih, dan menggunakan rempah-rempah seperti laos, kencur dsbnya sebagai bumbu.

SeporsiSate dan Lontong Sayur Siap Dinikmati

Sate suami istri [sepasang] terdiri dari seporsi sate [10 tusuk] dan sepiring lontong sayur lodeh tempe. Pasangan ini merupakan menu sate karang yang siap dinikmati, lontong sayurnya kuahnya banyak dan satenya tampilannya menarik selera.

Setelah cukup lama menunggu, akhirnya pesanan sate kami datang. Saya segera menikmati sate sapi dan lontong sayur. Sementara saudara-saudara yang lain juga asyik menikmati satenya masing-masing, kecuali Ibunya Afa yang sudah selesai makan sate ayam duluan [karena tidak suka daging sapi].

MenikmatiMenikmati

Menikmati1Menikmati

Menurut saya, sate karang [bumbu kacang] ini sangat nyamleng, citarasanya istimewa, dagingnya empuk bumbunya cukup terasa, sayur lodehnya gurih menyegarkan, lontongnya juga nikmat. Reccomended untuk menjadi salah satu tujuan wisata kuliner di Jogja.

Setelah selesai makan, sekitar jam setengah sepuluh, kami pulang kembali ke Turi. Saya tidak tahu berapa habisnya untuk makan malam ini karena Mas Kun yang mentraktir.

Daftar Harga:
1. Sate : Rp. 17.000,00
2. Lontong Sayur: Rp. 3.000,00

Referensi Lain Tentang Sate Karang:
1. Sate Karang dari Kotagede
2. Di Yogya, Lidah Wajib Bertamasya
3. Warung Pak Cipto

2 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. Lontong sayurnya sangat menarik hati untuk mencicipi ….
    Sate sapi … jarang makan … di jakarta biasanya adanya di tempat makan makasar, dan pernah lihat di sroto banyumas

    • Pak Iksa,
      Sate karang ini layak untuk dikunjungi kalau kebetulan sedang di Jogja. Kee-exotican-nya setara dengan sate klatak yang di pasar Jejeran.
      Lontong sayurnya memang enak…. sayangnya kemarin tidak sempat mencoba salah satu menu legendarisnya, bumbu kocor.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: